Faktor Penggerak Harga Emas

(MahadanaLearning) Sejak sebelum masehi, emas telah mendapatkan tempatnya sebagai sesuatu yang berharga, dimana orang Mesir kuno melakukan peleburan emas pertama pada sekitar 3.600 SM. Seribu tahun kemudian, perhiasan emas muncul ketika pedagang emas dari Mesopotamia kuno membuat berbagai bentuk perhiasan walaupun masih ditujukan untuk symbol-simbol adat. Sejak awal, umat manusia telah terpesona dengan emas, dan keinginan untuk memilikinya telah menyebabkan pencarian emas besar-besaran dan bahkan sampai memicu perang.

Saat ini, emas dicari bukan hanya untuk tujuan investasi dan pasar perhiasan yang kuat, tetapi juga digunakan dalam pembuatan perangkat elektronik dan medis tertentu. Emas (per Mei 2011) berada di sekitar $1,540 per ounce dan telah membuat rekor tertinggi. Faktor apa yang mendorong pergerakan harga logam mulia ini?


Cadangan Bank Sentral
Bank-bank sentral memegang mata uang kertas dan emas sebagai cadangan. World Gold Council telah menyatakan bahwa bank sentral baru-baru ini mulai membeli emas lebih dari yang mereka jual, yang pertama kali ini terjadi dalam beberapa dekade. Seiring bank sentral melakukan diversifikasi cadangan moneter mereka - menjauh dari mata uang kertas yang telah mereka akumulasi dan beralih ke emas - harga emas naik. Banyak negara di dunia memiliki cadangan devisa yang mayoritas terdiri dari emas, termasuk Amerika Serikat, Jerman, Italia, Prancis, Portugal, Yunani dan wilayah Eropa lainnya. Belum lagi untuk kawasan Asia dengan Cina menjadi pemburu emas terbesar seirng dengan membumbungnya cadangan devisa mereka.

Nilai Dollar AS
Harga emas umumnya berbanding terbalik dengan nilai dolar Amerika Serikat: dolar AS yang lebih kuat cenderung untuk menjaga harga emas lebih rendah dan lebih terkontrol, dolar AS yang lebih lemah cenderung mendorong harga emas lebih tinggi. Hal ini karena orang memiliki kecenderungan untuk berinvestasi dan berdagang dalam dolar saat dolar kuat. Selama masa ketidakpastian ekonomi dan ketika dolar lemah, bagaimanapun, orang lebih memilih untuk berinvestasi di emas, melalui instrument seperti gold fund atau koin.

Permintaan Perhiasan dan Permintaan Industri Global
Pada tahun 2010, perhiasan menyumbang sekitar 54% dari permintaan emas, yang mencapai 3.812 ton, menurut World Gold Council dan The London Bullion Market Association. India, Cina dan Amerika Serikat adalah konsumen terbesar untuk perhiasan emas dalam hal volume. Permintaan konsumen di Cina, misalnya, selama dua bulan pertama tahun 2011 mencapai 200 ton - peningkatan besar dari tahun sebelumnya, yang memakan waktu 10 bulan untuk mencapai 209 ton. 12% lainnya dari permintaan disebabkan keperluan medis dan industri emas, di mana emas digunakan dalam pembuatan alat-alat medis dan elektronik presisi seperti alat GPS. Harga emas dapat dipengaruhi oleh teori dasar penawaran dan permintaan: seiring permintaan barang konsumen seperti perhiasan dan meningkatnya kebutuhan elektronik, biaya emas dapat meningkat.

Perlindungan Kekayaan
Selama masa ketidakpastian ekonomi, seperti yang terlihat selama resesi tahun 2007-2008, lebih banyak orang beralih ke investasi di emas karena daya tahan nilainya. Emas sering dianggap "aman" bagi investor pada saat yang tidak menentu. Ketika pengembalian actual yang diharapkan dari ekuitas, obligasi, dan real estate jatuh, minat dalam investasi emas meningkat, sehingga menaikkan harganya. Emas dapat digunakan sebagai lindung nilai terhadap mata uang, devaluasi inflasi atau deflasi. Selain itu, emas dipandang sebagai perlindungan dari ketidakstabilan politik, sebagaimana dibuktikan oleh kerusuhan baru-baru ini di Timur Tengah dan Afrika Utara), yang mungkin ikut memberikan pengaruh atas rally emas baru-baru ini emas ke tertinggi baru.

Produksi Emas
Produsen utama dalam pertambangan emas di seluruh dunia termasuk Cina, Afrika Selatan, Amerika Serikat, Australia, Federasi Rusia dan Peru. Produksi emas dunia akan selalu mempengaruhi harga emas, contoh lain dari penawaran dan permintaan. Produksi tambang emas meningkat sekitar tiga persen pada 2010 menjadi sekitar 2.652 ton, karena beberapa tambang skala besar baru mulai beroperasi. Meskipun adanya peningkatan kecil ini, bagaimanapun, produksi tambang emas telah menurun sejak awal tahun 2000. Salah satu faktor utamanya adalah semua "emas mudah" sudah ditambang, penambang sekarang harus menggali lebih dalam untuk mengakses cadangan emas berkualitas. Fakta bahwa emas lebih menantang untuk diakses menimbulkan masalah tambahan: para penambang terkena bahaya tambahan, dan dampak lingkungan akan meningkat. Singkatnya, akan ada biaya lebih mahal untuk mendapatkan emas yang lebih sedikit. Ini menambah biaya produksi tambang emas, mengakibatkan kenaikan harga emas.

Penutup
Kita telah lama, dan kemungkinan akan terus, terpikat oleh emas. Resesi baru-baru ini telah menimbulkan ‘rush’ era modern pada emas. Permintaan untuk emas, jumlah emas di cadangan bank sentral ', nilai dolar AS dan keinginan untuk memegang emas sebagai lindung nilai terhadap devaluasi inflasi dan mata uang, membantu semua mempengaruhi pergerakan harga emas, salah satu logam mulai di dunia.

 

 

Follow Us

Email Subscription

Daftarkan Email Anda:

Delivered by FeedBurner

Terpopuler